Wednesday, May 23, 2012

Edisi Seram: Orang Minyak

Tribute untuk Mayamin (bukan nama sebenar). hehe.. 

Waktu tu malam dah masuk ke pagi.
Masa tu sekolah aku sibuk pasal cerita Penceroboh Orang Minyak sebab dah ada orang yang nampak. Tapi sebabkan aku dan kawan-kawan aku ni rajin, konon-kononya nak study sebab minggu tu ada trial exam PMR kitorang tak tido lagi. Mayamin pulak buat lawak siamang. Mas pun join. Memang mata makin cerah la asyik gelak-gelak.
Aku, layan je~ haha..

Dah beberapa hari aku perhati bumbung yang bersambung ke sekolah tu. Kalau panjat macam best je.. Lagipun bukan bahaya pun. Rendah je kot. Pernah sekali ada barang tercicir kat situ aku panjat bumbung tu ambilkan. Terniat la dalam hati aku nak try seberang sampai ke sekolah ikut bumbung.







    





Aku pun dah lupa macam mana aku ngan Mayamin boleh tiba-tiba dah berjalan kat atas bumbung tu. Dengan gaya ala-ala macho berjalan tenang atas bumbung.  Kawan-kawan yang lain tengok dari asrama puteri.
Tiba-tiba agak-agak kami dah nak sampai kami dengar jeritan dari asrama lelaki. 
WOI. PENCEROBOH!!
Kami tengok budak lelaki dah berduyun-duyun  KE ARAH KAMI!!
Memang gelabah la kot. Sebab panik, kami terus lari panjat ke sekolah. Mula-mula masuk kelas. Ambik buku rujukan Maths kat meja aku lepas tu menyorok bawah meja. 
Tak boleh jadi ni, kantoi ni
Aku dan Mayamin pun keluar dari kelas. Cari tempat menyorok yang lagi strategik.
Kitorang belasah je masuk tandas lelaki kat sebelah kelas tu.

Aku dan Mayamin menyorok satu jamban.
DUPDAPDUPDAPDDUPADIADUADPDUPP
Macam nak pecah jantung aku. Tahan nafas.
Derap tapak kaki budak2 laki tu makin jelas.

Sana ada tak?
Sini ada tak?

Tahan nafas lagi.
Tiba-tiba..
Pen jatuh. Aku pandang Mayamin. Mayamin pandang aku
Dalam hati masing-masing menyumpah pen

Woooiii Sini ada orang..!! Cepat.

Pintu Jamban tempat kami menyorok di bukak kasar
Korang buat apa kat sini?
Tanya Abang Form 5. Gaya macam Abang Long Gangster.
Aku tunjuk BUKU RUJUKAN yang aku amik tadi

Dah, balik2..

Aku dan Mayamin berjalan balik. Cepat2
Tapi dah tak ikut bumbung.
Ikut tanah.

Aku pandang arah Asrama Lelaki, masih ramai yang baru turun berjalan ke arah kami.
Langkah kami makin laju.

Tiba-tiba  sebuah kereta berhenti depan kami

Shit. 

Terus dapat temu janji dengan Cikgu Displin.


Orang minyak yang terlibat
Kalau mahu baca versi Mayamin yang lebih tepat boleh klik kat sini.
TAMAT

No comments:

Post a Comment