Tuesday, July 3, 2012

Mamat Maggie: Episode Dua

Hari-hari terakhir aku kat sekolah.

Masa tu ramai cikgu yang tak masuk kelas.

Kelas aku hingar bingar. Bising.

Tapi sebab masa tu SPM dah dekat, aku abaikan hingar bingar kelas.

Aku khusyuk menelaah buku kegemaran yang aku selit di bawah meja. Majalah KREKO.

Tiba-tiba, ada classmate aku kata ada orang nak jumpa kat luar.

confuse jap.

Aku pun jalan keluar kelas. Tapi aku tak nampak sapa-sapa pun.
Kecuali Mamat Maggie.

Macam Hampagas. Bisik aku dalam hati
"Apehal?" tanya aku pura-pura Gangster.

Dia datang dekat lagi. Muka serious.
"Kau nak tangkap gambar dengan aku tak. Buat kenang-kenangan"
Gulp~ nebes aku. Kena rasuk syaitan ke budak ni?
DUPDAPDUPDAPDUPDAP
Apsal ntah jantung aku ni setiap kali dia dekat macam ni nebes semacam.
Haish~kena check pakar jantung nih.

Muka aku mula rasa panas-panas.
Muka gangster yang aku buat tadi dah terkulat-kulat macam kutu sesat dalam janggut.

Tiba-tiba, aku ternampak belakang pintu kelas, sekumpulan budak lelaki tengah intai-intai sambil ketawa mengekek.
Kuang Hajo!!
"Oo.. betul ke ko nak tangkap gambar dengan aku?" Aku melangkah setapak ke hadapan.
Aku betul-betul depan dia. Rapat.
"Banyak cantik muka kau. Ni nak?" Aku acu penumbuk betul-betul depan Mamat Maggie.
Serentak tu aku dengar gelak besar geng budak lelaki belakang pintu.
Sambil  buat bunyi-bunyi beruk dalam hutan.

Mamat Maggie sengih-sengih garu kepala.
Muka malu-malu kena ejek.

Padan muka.

DUPDAPDUPDAPDUPDAP
aik, memang sah kena check jantung aku ni.

(Sebenarnya bukan penumbuk yang aku acu.Tapi dalam bahasa sopannya middle finger. )

Monday, July 2, 2012

CheriteraCaed: Mamat Maggie

Mamat Maggie satu kelas dengan aku.

Tapi kami jarang-jarang tegur. Kalau tegur je pun macam nak bergaduh. Sebab Mamat Maggie suka cari pasal.

Pernah satu hari, masa aku tido dalam kelas, dia datang ketuk meja aku kuat-kuat.
Memang hangin la bro. Aku terautomatik bangun sepak meja.
Sakit kot. Tapi aku tahan. Sebab aku macho (puiih...haha)
Aku maki Mamat Maggie. Tapi dia sengih-sengih je.

Satu hari aku marah budak laki dalam kelas. Sebab diorang pemalas.
Kerja keceriaan kelas semua nak harapkan kami perempuan yang sikit ni.
Tiba-tiba Mamat Maggie berdiri betul-betul depan aku dengan muka serius.
Dekat sangat sampaikan bulu hidung dia pun aku boleh nampak.

Aku kontrol macho lagi.
Tapi jantung aku macam tak boleh nak kontrol pulak.
DUPDAPDUP DAP
Harap-harap dia tak dengar bunyi jantung aku yang macam nak pecah ni.
Mau tak kencang, Mamat Maggie ni tinggi dahla macam kingkong.

Sebelum apa-apa, baik aku blah. Kecut jugak. (huhu)
Aku pusing nak blah dari tempat kejadian.
Tiba-tiba..aku rasa ada tangan jahat tarik tudung aku dari belakang.
Memang nak mampos budak ni.
Aku pusing belakang terus angkat tangan dah bersedia nak tumbuk muka nakal Mamat Maggie.

Mujur kawan aku Timun sempat tarik aku.
Dia bawak aku masuk ke tandas belakang.
Aku yang tak terlepas penumbuk tadi lepas geram pada kerusi dalam tandas yang tak berdosa.

Masa aku masuk kelas, cikgu dah masuk
Aku terus duduk kat tempat aku tapi sempat jeling pada Mamat Maggie.

Mamat Maggie senyum nakal.

Ada lori ada bas,
Esok hari aku balas.


Siap kau. Janji aku dalam hati.